SOSOK JAKOB OETAMA, MANTAN WARTAWAN YANG MENJADI PENDIRI SALAH SATU HARIAN TERBESAR DI INDONESIA
Tanggal Posting : Senin, 5 Oktober 2015 | 11:03
Oleh : Hendra Abdi - Dibaca : 300 Kali
SOSOK JAKOB OETAMA, MANTAN WARTAWAN YANG MENJADI PENDIRI SALAH SATU HARIAN TERBESAR DI INDONESIA
JAKOB OETAMA, PENDIRI HARIAN KOMPAS

SUKSESINDONESIA.COM - Masyarakat Indonesia pasti sudah tak asing lagi dengan koran Kompas. Begitu mendengar frasa “koran Kompas”, hal yang terbayang pastilah sebuah koran dengan konten dan materi penggunaan kertas yang sangat bonafit. Tapi apakah anda mengenal seseorang dibalik kesuksesan surat kabar harian Kompas tersebut?

Mungkin banyak dari anda yang belum mengetahui sosok Jakob Oetama sebagai seorang wartawan sekaligus pendiri surat kabar harian Kompas. Jakob Oetama dikenal sebagai salah satu sosok wartawan dan pemerhati dunia pers sejak awal dekade 60-an.

Ingin kenal lebih dekat dengan sang pendiri surat kabar harian Kompas tersebut? Mari menyimak profil Jakob Oetama berikut ini:

Passion dan Background Pendidikan

Jakob lahir dari keluarga sederhana. Ayahnya adalah seorang pensiunan guru dari wilayah Sleman. Pria kelahiran Magelang, 27 September 1931 tersebut mulai menunjukkan ketertarikannya pada dunia pers dan jurnalis sejak muda. Setelah menamatkan pendidikan di SMA Seminari Yogyakarta, Jakob muda mulai mencari pengalaman dengan mengajar di SMP Mardiyuwana dan SMP Van Lith Jakarta.

Di usianya yang ke 24, Jakob mulai aktif menjadi tim redaktur mingguan Penabur di Jakarta. Passion yang besar terhadap dunia jurnalistik mendorong Jakob untuk melanjutkan studinya di 2 universitas sekaligus, yakni Perguruan Tinggi Publistik Jakarta dan Universitas Gajah Mada Yogyakarta.

Bentuk Dedikasi Jakob Oetama untuk Bidang Jurnalistik

Pada awal tahun 1960-an Jakob berkenalan dengan Ojong yang menjadi rekan satu tim dalam pengurusan Ikatan Sarjana Katolik Indonesia. Saat itu pergaulan Ojong sangat luas. Ia menjalin relasi yang baik dengan banyak tokoh seperti Soe Hok Gie, Prof. Widjojo Nitisastro, Arief Budiman dan beberapa tokoh lainnya.

Ojong dan Jakob sama-sama pernah berprofesi menjadi guru dan sama-sama memiliki minat terhadap dunia pers dan sejarah. Hal inilah yang kemudian melatarbelakangi kerjasama Jakob dan Ojong dalam membuat sebuah baran majalah baru yang diberi nama Intisari.

Majalah Intisari pertama kali terbit pada Agustus 1963 dan bertujuan untuk memuat beragam konten mengenai perkembangan ilmu pengetahuan, sains dan teknologi dari seluruh penjuru dunia. Konten-konten Intisari kemudian diperkuat oleh bantuan teman-teman Jakob dan Ojong dari Yogyakarta, seperti Swantoro, J. Adisubrata, Indra Gunawan dan Kurnia Munaba. Berkiblat pada Reader’s Digest besutan Amerika, Intisari berusaha menyajikan berita-berita yang intelek dan kompeten yang diharapkan membawa pengaruh positif bagi dunia pengetahuan Indonesia.

Sukses mengasuh majalah Intisari sejak tahun 1963, dua tahun kemudian Jakob beserta Ojong dan rekan-rekan lainnya mendirikan surat kabar harian yang diberi nama Kompas. Nama Kompas sendiri berasal dari usulan Bung Karno ketika berdiskusi dengan Jakob dan tim pengurus Yayasan Bentara Rakyat. Surat kabar harian Kompas menjunjung tinggi nilai-nilai independen sumber berita yang digali secara mandiri, serta mengutamakan kecermatan di bidang profesi dan moral pemberitaan.

Kompas berkembang menjadi sebuah surat kabar harian yang berkualitas dan mengedepankan konten-konten yang informatif dan edukatif. Dari situ berdirilah sebuah kelompok usaha bernama Kompas Gramedia. Nama Gramedia digunakan sebagai member label pada usaha toko buku. Atau dengan kata lain, tim Gramedia lah yang bertanggung jawab atas proses produksi dan pencetakan surat kabar harian Kompas.

Hingga saat ini di bawah pengendalian Jakob Oetama, Kompas Gramedia berhasil menjadi salah satu media cetak unggulan bahkan sukses melebarkan sayap ke bidang-bidang usaha lainnya seperti media pertelevisian dan bisnis perhotelan. Sosok Jakob Oetama yang Humble, Spontan dan Sangat Menginspirasi Perkembangan Jurnalistik dan Pers Indonesia

Kontribusi Jakob dalam Berbagai Organisasi

Jakob Oetama tak hanya dikenal sebagai sosok yang berdedikasi bagi dunia pers dan jurnalistik Indonesia. Ia juga sering berkontribusi dalam berbagai organisasi di dalam dan luar negeri, misalnya pernah menjabat menjadi Sekjen dan Dewan Penasihat Persatuan Wartawan Indonesia dan anggota asosiasi internasional Alumni Pusat Timur Barat Honolulu, Hawaii, Amerika Serikat.

Ia juga pernah aktif menyalurkan suara rakyat melalui posisinya sebagai anggota DPR utusan golongan pers. Dedikasinya bagi dunia pers dan jurnalistik Indonesia membawanya menerima gelar doktor honoris causa ke-18 dari Universitas Gajah Mada. UGM menilai bahwa Jakob Oetama telah berhasil mengembangkan kultur jurnalistik dan pers yang jujur dan edukatif bagi Indonesia sejak tahun 1965.

Semoga karya-karya dan kontribusi Jakob Oetama di bidang pers dan jurnalistik Indonesia dapat dipahami dan diteladani oleh seluruh pembaca dan generasi muda. Karena keberadaan pers merupakan salah satu elemen penting dalam penyebaran ilmu pengetahuan dan informasi bagi sebuah bangsa.

Be Inspired ! Sukses Indonesia




Silahkan Beri Komentar Anda

Berita Terkait